Beranda > Hikmah > [Hikmah] Surat Ar-Rahman

[Hikmah] Surat Ar-Rahman

Ada beberapa surat yang ayat awalnya bila dirangkai akan membentuk kata ‘Ar Rahman’. Pertama, 5 surat yang diawali dengan ayat Alif, lam, ra. Kedua, ada 7 surat yang diawali oleh ayat ha dan mim. Kemudian, ada 1 surat yang diawali oleh huruf nun.

Semua rangkaian ayat-ayat awal tersebut bila disambungkan akan membentuk kata Ar Rahman, nama Allah yang pertama dari 99 Asmaul Husna. Dan angka 571, tentu, mengingatkan kita pada tahun kelahiran nabi Muhammad saw.

Surat Ar Rahman memiliki keunikan yang tidak dimiliki surat-surat lain, yaitu memiliki ayat yang redaksi verbalnya sama yang jumlahnya cukup banyak. Yaitu ayat :

“Maka nikmat Tuhanmu yang mana yang engkau dustai”

Di mulai pada ayat ke 13 dan diakhiri pada ayat ke 77. Semua Ada 30 pengulangan, dan dengan ayat pertamanya, yaitu ayat ke 13 menjadi 31.

Total ayat surat Ar Rahman ada 78. Berarti ada 47 ayat yang bukan ayat yang diulang, atau bukan “fa bi ayyi ….”.

78 – 31 = 47

Banyak cara untuk memahami arti ayat tersebut, terutama bila dikaitkan dengan pengulangan yang sampai 30 kali. Semua tafsiran dapat dinilai benar tidaknya. Tetapi bila dikembalikan kepada angka-angka yang ada di dalam surat tersebut, mudah-mudahan tafsiran menjadi lebih terkontrol.

Pertama, dari angka-angka: 13, 31 dan 47 didapat beberapa kombinasi angka yang masing-masing bermakna sangat mendalam, walau sangat sederhana. Kombinasi yang didapat adalah

  • 31, 13
  • 13, 31
  • 47

Kemudian dari kombinasi angka-angka, bila dirujuk ke surat dan ayat akan didapat :

  • 31, 13  , di rujuk ke Surat 31 yaitu Surat Luqman, Ayat ke 13, Ayat Tersebut Berbunyi :

“Dan (ingatlah) ketika Lukman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan (Allah) sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kedzaliman yang besar”.

Inti ayat ini mengajak untuk bertauhid.

  • Angka 13, 31 , menunjuk surat ke 13, yaitu Surat ar-Ra’du. Ayat Ke 31 menyatakan tentang mukjizat Al-Quran :

“Dan sekiranya ada suatu bacaan (kitab suci) yang dengan bacaan itu gunung-gunung dapat digoncangkan atau bumi jadi terbelah atau oleh karenanya orang-orang yang sudah mati dapat berbicara, (tentu Al Qur’an itulah dia). Sebenarnya segala itu adalah kepunyaan Allah. Maka tidakkah orang-orang yang beriman itu mengetahui bahwa seandainya Allah menghendaki (semua manusia beriman), tentu Allah memberi petunjuk kepada manusia semuanya. Dan orang-orang yang kafir senantiasa ditimpa bencana disebabkan perbuatan mereka sendiri atau bencana itu terjadi dekat tempat kediaman mereka, sehingga datanglah janji Allah. Sesungguhnya Allah tidak menyalahi janji”

  • Angka 47, menunjuka Surat Ke 47, yaitu Surat Muhammad.

Tiga angka tersebut menekankan hal penting mengenai arah atau alamat, kemana, rasa syukur harus dialamatkan. Tiga hal penting tersebut adalah tentang keberadaan :

  • ALLAH
  • AL-QURAN dan
  • NABI MUHAMMAD, Sebagai Pembawa Risalah ALLAH.

Bila tiga hal tersebut tidak dapat disyukuri, dapatkah manusia mensyukuri hal-hal lain ?…..

sumber

About these ads
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.164 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: